Pb torquoise dan Muncul mutasi warna Lovebird

Mutasi warna biru pertama di lovebird kemungkinan besar muncul di budgerigars. Laporan tentang budidaya biru sudah dimulai pada tahun 1878 saat seseorang dilahirkan oleh peternak di Belgia. (van der Linden, 2002, hal.9). Namun, ini bukan satu-satunya spesies tempat burung-burung biru muncul.

Selama bertahun-tahun mutasi biru muncul di banyak spesies. Pada sepasang kekasih mereka menemukan personel biru Agapornis pertama dalam pengiriman burung impor dari Tanganyika (Tanzania) ke Inggris pada tahun 1927 (SETH-SMITH, 1932). Biru A. fischeri, A. nigrigenis dan A. lilianae diperoleh melalui transmutasi. Ada juga * biru * Agapornis roseicollis, tapi semua orang tahu sekarang bahwa ini adalah jenis seleksi pirus, jadi secara genetis bukan mutasi biru sejati.

 Saya dapat membayangkan bahwa penampilan baru ini memperkuat antusiasme banyak peternak dan memberikan banyak kombinasi mutasi baru dan tantangan baru. Warna hijau normal dari spesies ini tiba-tiba menjadi biru dan di mana kita memiliki bulu merah atau kuning kita mendapat yang putih sebagai gantinya. Sebuah keajaiban telah terjadi dengan pasti.



 Mutasi biru pada bulu jenis struktural. Kita sekarang tahu bahwa bulu hijau pada sejoli mendapatkan warna biru mereka karena hilangnya psittacin kuning normal. Dengan kata lain, warna bulu biru yang kita lihat pada spesies parkit tidak ada kaitannya dengan keberadaan pigmen biru. Sebaliknya, itu disebabkan oleh struktur bulu. Dalam bulu hijau dari wildtype normal, eumelanin yang ada di medula (bagian tengah bulu) menyerap cahaya. Pada bagian bulu yang kita sebut zona spons, cahaya biru terbentuk melalui interferensi (J. Dyck, 1971; Jan Dyck, 1971). Lampu biru itu dikirim kembali melalui korteks (bagian luar bulu).

Di dalam korteks ada pigmen kuning yang disebut psittacin. Kombinasi cahaya biru dan pigmen kuning menyebabkan warna hijau. Untuk mendapatkan burung biru dengan sepasang burung cinta kita memerlukan bulu tipe struktural dan mutasi yang menghalangi pigmen psittacin kuning sepenuhnya. Kita masih memiliki lampu biru, yang terbentuk di zona spons, namun filter kuningnya hilang. Hasilnya: kita hanya melihat cahaya biru. Ini membuat biru menjadi warna dan bulu struktural yang memiliki struktur khas ini disebut bulu tipe struktural (logis bukan?). Warisan mutasi biru. Warisan biru cukup sederhana. Mutasi ini mewarisi resesif autosom dibandingkan dengan wildtype.

Saya akan memberikan beberapa kombinasi: Jika kita memasangkan burung hijau murni dengan warna biru (dalam hal ini tidak masalah apakah itu jantan atau betina yang hijau atau biru), kita mendapatkan semua hijau muda, tapi semuanya biru. Jadi dalam pasangan ini semua muda berwarna hijau fenotip, tapi genotip mereka adalah heterozigot untuk perpecahan biru atau hijau dengan warna biru. Tentu Anda tidak bisa melihat dari luar apakah burung ini terbelah atau tidak. Dalam artikel yang kami sebutkan ini sebagai: hijau / biru.

 Saat kita memasangkan burung hijau yang terbelah biru dengan warna hijau murni yang kita dapatkan: 50% kemungkinan hijau 50% kemungkinan hijau / biru Kombinasi ini tentu saja tidak disarankan. Semua burung muda berwarna hijau dan hanya pasangan uji yang bisa menunjukkan kepada kita burung mana yang memiliki faktor biru dan mana yang tidak.

 Kita mendapatkan masalah yang sama dengan yang kita dapatkan saat menggabungkan dua burung split (hijau / biru x hijau / biru). Kemudian kita mendapatkan: 25% kemungkinan hijau 50% kemungkinan hijau / biru 25% kemungkinan warna biru Dengan kombinasi ini ada kemungkinan 25% hijau murni dan kemungkinan 50% split hijau berwarna biru. Juga di sini burung hijau tidak akan menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka terbelah biru. Burung ini disebut dalam jargon peternak "kesempatan split".

 Kombinasi yang lebih baik adalah memasangkan biru split hijau (hijau / biru) x biru. Di sini kita memiliki kesempatan 50% hijau / biru dan 50% kemungkinan muda biru. Ini adalah kombinasi yang memberikan hasil lebih jelas dari yang sebelumnya. Dengan anak muda ini Anda yakin bahwa semua anak hijau terbelah biru, yang lainnya berwarna biru normal. Yang termudah adalah tentu saja untuk benar-benar memasangkan biru dengan warna biru, karena semua anak muda tentu saja biru! Kita tidak dapat menyimpulkan bahwa pada sejoli, mutasi biru menghasilkan anak muda yang lemah.

 Secara teknis, mutasi biru adalah akibat dari tidak adanya psittacin yang biasanya berwarna hijau. Dengan kata lain, biru adalah mutasi tipe CPR (Complete Psittacin Reduction). PPR - Pengurangan Psittacine Parsial. Jadi Anda akan berpikir biru sangat sederhana, sampai kita melihat lebih jauh ke dalamnya. Kami kemudian memperhatikan bahwa di kisaran warna "biru" warnanya bisa sangat bervariasi. Hal ini karena seiring berjalannya waktu kita juga mendapat mutasi yang tidak memberi kita warna biru murni, insteiklan warna yang lebih antara hijau dan biru. Warna ini disebut "appleblueseagreen" atau dalam kasus terburuk itu salah untuk warna biru sejati.

Bagi kebanyakan peternak, mutasi PPR ini (kependekan dari Partital Psittacin Reduction) sulit dipahami dan bentuk-bentuk ini sering terlihat seperti dikembangkan warna biru. Sekarang kita tahu apa yang kita hadapi dan kita menyadari bahwa kita bekerja dengan mutasi sejati. Seperti mutasi eumelanin dimana kita memiliki beberapa bentuk pengurangan, kita memiliki mutasi psittacin yang sama dan ini adalah mutasi PPR. Jadi kita melihat warna yang antara antara hijau dan biru.

 Medan bulu yang biasanya berwarna merah, oranye atau kuning akan tampak pucat warnanya dari pengurangan psittacin. Mereka dapat bervariasi dari hampir putih (sebagian besar waktu digambarkan sebagai crème / cream oleh peternak) menjadi merah muda. Sampai sekarang kita mengenali dan telah membuktikan dua mutasi PPR yang berbeda pada sejoli.

Ini adalah aqua dan turquoise. Aqua. Mutasi aqua pertama pada sejoli ini muncul di awal tahun 60an di Belanda, di A. roseicollis. Dengan mutasi ini kita melihat pengurangan yang sama dari psittacin saat ini. Pengurangannya sekitar 50%. Ini menghasilkan burung yang tidak hijau atau biru, tapi warnanya di suatu tempat di antaranya. Medan bulu yang berwarna merah menjadi merah muda dan bidang bulu kuning menjadi kuning muda.

Dalam beberapa istilah terakhir digunakan untuk menunjukkan mutasi ini, yang paling umum adalah seagreen, seablue, gading, pastel dan pastel biru. Ketika orang mencoba memberikan nama yang lebih seragam mutasi ini mendapat nama internasional "aqua", yang merupakan singkatan dari aquamarine. Pada spesies lovebird lainnya kita tidak melihat mutasi ini, pada A. fischeri kita memiliki fenotip aqua secara teratur, namun sampai sekarang semua ini adalah modifikasi. Pirus. Bertentangan dengan aqua, turquoise memberikan pengurangan psittacin yang lebih bervariasi pada bulu. Kami menemukan mutasi turquoise di A. roseicollis sejak tahun 70an, di A. fischeri dan A. personatus mereka muncul beberapa tahun yang lalu.

Pada pasangan sejuk, mutasi turquoise memberi pengurangan sekitar 90% pada tubuh, sementara pengurangan pada sayap kerucut dibatasi sampai +/- 65%. Hal ini menyebabkan burung dengan tubuh hampir biru dan endapan hijau terutama sayapnya. Di A. roseicollis topeng lebih berwarna, di A. fischeri warnanya kuning bukan merah oranye yang kita lihat pada burung wildtype. Itulah sebabnya beberapa peternak menyebutnya "wajah kuning" bukan pirus. Kita dapat menyimpulkan bahwa mutasi ini pada A. fischeri sama persis dengan mutasi turquoise pada A. roseicollis.

Perbedaan warna topeng pada kedua spesies ini hanya dijelaskan oleh fakta bahwa kita memiliki warna topeng yang berbeda pada burung wildtype, dan kombinasi psittacin yang berbeda. Di A. personatus kita memiliki burung biru dengan endapan hijau di bulu dan warna dada kuning muda. Di sini orang cenderung berbicara tentang parblue dan bukan wajah kuning. Either way kita berurusan dengan pengurangan psittacin variabel yang menyebabkan fenotipe ini, dengan kata lain ini juga merupakan mutasi turquoise.

Lagi pula, mengapa kita memberi mereka semua nama yang berbeda ini saat mereka semua menandai kotak mutasi turquoise? Fakta mencolok dan menarik di sini adalah bahwa endapan merah di dada dan psittacin merah di bulu kepala hitam pirus A. personatus hampir hilang sama sekali. Saya akan membahas hal ini lebih jauh di artikel mendatang.

 Aqua dan turquoise kadang disebut mutasi parodi (parsial biru). Sebuah istilah yang tidak buruk, tapi secara pribadi saya lebih memilih istilah PPR (pengurangan psittacine parsial) karena istilah ini juga dapat digunakan untuk spesies parkit yang tidak memiliki bulu tipe struktural seperti misalnya cockatiel. Pada cockatiels ada juga mutasi psittacin, hanya saja ini tidak menghasilkan warna biru karena bulu tipe strukturalnya hilang.

 Baik aqua sebagai turquoise mewarisi resesif autosomal terhadap wildtype. Beberapa hasil pemuliaan untuk aqua: aqua x hijau: (atau hijau x aqua) 100% hijau / aqua hijau / aqua x aqua: 50% kemungkinan hijau / aqua 50% kemungkinan aqua hijau / aqua x hijau / aqua: 25% kemungkinan hijau 50% kemungkinan hijau / aqua 25% kemungkinan aqua Turquoise memberikan hasil yang sama: pirus x hijau: 100% hijau / biru kehijauan hijau / pirus x turquoise: 50% kemungkinan hijau / pirus 50% kemungkinan pirus hijau / biru kehijauan x hijau / biru kehijauan: 25% kemungkinan hijau 50% kemungkinan hijau / pirus 25% kemungkinan pirus Sejauh ini tidak ada yang istimewa, tapi keadaan menjadi sedikit lebih rumit saat kita memasangkan aqua dengan pirus atau dengan warna biru.

Kemudian kita melihat warna antara muncul. Ini membuktikan segera bahwa aqua, pirus dan biru adalah alel genetis satu sama lain. Dengan kata lain, mereka semua adalah mutasi dari lokus atau variasi gen yang sama yang bertanggung jawab atas mutasi biru murni. Fenomena alel atau alelomorphal banyak tidak selalu dipahami dengan baik oleh peternak dan karena itulah saya ingin mencoba membuat ini sedikit lebih jelas. Kali ini aku Saya tidak menjelaskannya melalui teori, tapi dengan contoh terbukti. -Kami tahu bahwa jika kita memasangkan dua mutasi resesif autosomal identik bersama-sama, yaitu biru x biru, kita menjadi muda yang semuanya berwarna biru. Jadi mutasi resesif autosomal x mutasi resesif identik memberi mutasi. - Jika kita memasangkan burung biru dengan wildtype hijau murni kita mendapatkan semua bentuk liar hijau muda, tapi muda ini terbelah biru. - Sama seperti saat kita memasangkan dua mutasi resesif autosomal yang berbeda. Contoh yang bagus adalah ketika kita memasangkan (murni) biru dengan ino NSL (murni), semua anak muda kembali hijau namun terbelah untuk kedua mutasi tersebut. Dengan kata lain, kita melihat berulang kali bahwa ketika kita menggabungkan mutasi resesif x wildtype, atau ketika kita menggabungkan dua mutasi resesif yang berbeda, bentuk liar selalu muncul kembali pada keturunannya. Ini menunjukkan bahwa mutasi ini resesif atau tunduk pada wildtype.

 Ini jelas berubah ketika mutasi resesif autosom yang terlibat adalah alel satu sama lain. Jika kita berpasangan misalnya; aqua dengan pirus, maka kita tidak mendapatkan unggas liar liar yang dipecah untuk aqua dan turquoise, (yang biasanya terjadi saat kita menggabungkan dua mutasi resesif autosom yang berbeda), namun kita mendapatkan warna antara yang khas. Warna intermediate ini, saat menggabungkan dua mutasi resesif, membuktikan bahwa kedua mutasi tersebut adalah alel satu sama lain. Di masa lalu orang berpikir bahwa ini adalah warna yang berbeda dan begitu nama yang berbeda diberikan untuk fenotipe ini. Contoh khas yang kita temukan di A. roseicollis, di mana kombinasi aqua dan pirus disebut 'apel hijau atau seagreen'.

Kemudian menjadi jelas bahwa ini jauh dari ideal dan banyak peternak mengira mereka berhadapan dengan mutasi terpisah, yang tentu saja tidak bisa jauh dari kebenaran. Saat kami memasangkan 'apel hijau atau seagreen' A. roseicollis dengan warna hijau kami mendapat beberapa anak muda terbelah untuk aqua dan beberapa anak muda hanya berpisah untuk pirus. Tidak pernah ada perpecahan untuk 'apel hijau atau seagreen'.

Untuk menghindari kebingungan seperti ini sekarang kita menerapkan kesepakatan internasional. Ini menunjukkan bahwa untuk fenotipe (warna) yang disebabkan oleh kombinasi dua alel gen yang sama kita tidak menggunakan nama yang terpisah. Kami akan menjelaskan kombinasi warna ini hanya dengan menulis alel bermutasi sekarang bersama dalam satu nama. Jadi kombinasi aqua dan pirus disebut AquaTurquoise. Untuk menghindari hal ini dipandang sebagai mutasi tunggal dan untuk menekankan lebih jauh lagi bahwa dua alel yang berbeda terlibat dalam fenotipe, huruf pertama dari kedua alel ditulis dengan huruf kapital. Jadi kita melihat dengan AquaTurquoise segera bahwa kita berhadapan dengan kombinasi aqua dan pirus.

Kesepakatan tersebut juga menyatakan bahwa mutasi yang paling tidak bermutasi (warna yang paling dekat dengan bentuk liar) ditempatkan terlebih dahulu. Jadi aqua berkurang 50%, pirus biasanya lebih sedikit dikurangi, jadi aqua sudah tertulis terlebih dahulu. Jika kita memasangkan AquaTurquoise dengan AquaTurquoise maka kita mendapatkan: 25% kemungkinan aqua 50% kemungkinan AquaTurquoise 25% kemungkinan pirus Masih kita mendapatkan peternak secara teratur mengklaim bahwa mereka membiakkan 'apel hijau atau hijau laut' dari dua green A. roseicollis, dan kesimpulan logisnya adalah bahwa ia harus merupakan mutasi yang terpisah. Sayangnya akal logisnya sering salah. Di sini kita berhadapan dengan dua burung hijau yang terbelah; satu untuk aqua dan yang lainnya untuk pirus. Jika kita menggabungkan: hijau / aqua x hijau / biru kehijauan: 25% kemungkinan hijau 25% kemungkinan hijau / biru kehijauan, 25% kemungkinan hijau / aqua 25% kemungkinan AquaTurquoise. Kombinasi lain yang sering mengejutkan kita adalah hijau / aqua x pirus: 50% kemungkinan hijau / pirus 50% kemungkinan AquaTurquoise. Ini menjadi lebih rumit dalam spesies di mana kita dapat menemukan biru, pirus dan aqua.

Hal ini sering menyebabkan jargon biasa. Contoh nyata dari hal ini dapat kita temukan antara lain di parkit berleher ring. Tiga puluh tahun yang lalu, di samping leher cincin biru kami juga mengalami mutasi turquoise. Peternak menyimpulkan juga bahwa dengan kombinasi warna biru kehijauan dan biru, mereka kembali pirus tampak muda. Hal ini membuat banyak orang menyimpulkan bahwa pirus dominan di atas biru. Saat pirus dan biru digabungkan, daripada memanggil keturunan TurquoiseBlue yang dihasilkan, sebagian besar waktu itu disebut SF atau faktor tunggal turquoise.


Bila burung itu homozigot atau pirus murni mereka menyebutnya DF atau double factor pirus. Ini adalah penjelasan logis, tapi secara ilmiah tidak benar karena kita hanya bisa berbicara tentang warisan yang dominan saat mutasi dominan pada bentuk liar. Kesalahpahaman besar lainnya yang disebabkan oleh interpretasi yang salah ini adalah gagasan bahwa Anda harus memasangkan pirus ke burung biru, atau saya mengutip peternak: "Anda akan kehilangan mutasinya". Dari membaca bagian sebelumnya dari artikel ini kita dapat menyimpulkan bahwa kita sebenarnya lebih tahu sekarang. Seperti biru, pirus dan aqua adalah mutasi resesif autosomal. Ini berarti bahwa menggabungkan alel ini dengan hijau memberi unggas split hijau normal.

 Sekarang saya akan memberikan beberapa contoh berdasarkan pirus dan biru. Hasil aqua dan biru identikal, Anda hanya perlu mengganti pirus dengan aqua. Blue x turquoise memberi TurquoiseBleu 100% (TurquoiseBleu terlihat seperti pirus). Juga, penggunaan huruf kapital yang benar penting di sini, karena peternak dapat melihat dengan jelas bahwa fenotipe ini adalah hasil dari menggabungkan dua alel; biru dan pirus. Beberapa kombinasi lainnya: TurquoiseBlue x TurquoiseBlue: 25% kemungkinan warna biru 50% kemungkinan TurquoiseBlue 25% kemungkinan pirus Pada spesies di mana kita bisa menemukan biru, aqua dan pirus, berbagai kombinasi mungkin terjadi. Aku akan menurunkan mereka untukmu. biru (homozigot) pirus (homozigot) aqua (homozigot) TurquoiseBlue AquaBlue AquaTurquoise Salah satu masalah saat ini adalah bagaimana mengenali perbedaan warna antara turquoise dan TurquoiseBlue pada A. fischeri dan A. personatus. Saya menduga bahwa warna paruh bisa memberi kita jawaban, tapi saya belum memiliki cukup bukti tentang hal ini. Administrasi dan pencatatan yang baik saat berkembang biak dengan mutasi ini akan segera memberi kita sebuah jawaban.

 Apakah alel lain dari lokus mungkin? Pertanyaan yang logis adalah apakah alel lain dari lokus mungkin terjadi, bersama dengan aqua dan pirus. Tentu saja, ini mungkin. Satu-satunya masalah adalah bagaimana menentukan secara akurat bahwa alel baru telah bermutasi. Seperti yang dapat Anda bangun dari artikel ini, mutasi PPR dan kombinasinya dapat memberikan penampilan yang sangat bervariasi. (Juga jika Anda memperhitungkan bahwa di budgerigars lokus kedua diketahui menyebabkan pengurangan psittacin, Anda mengerti bahwa ini sama sekali tidak mudah.) Masih ada peternak yang bersumpah bahwa burung PPR atau parblue mereka berbeda dengan aqua normal atau pirus.

Perlu dicatat bahwa selain pengurangan psittacin, banyak faktor lain dapat mempengaruhi warna mutasi biru atau PPR. Aku akan menurunkan mereka untukmu: Perubahan struktur bulu: - Lebar zona spons (yang terkait dengan faktor gelap juga) - Struktur nano keratin di zona spons (juga bertanggung jawab atas faktor ungu) Perubahan kimia: - Jumlah psittacin masih ada di bulu - Komposisi kimia psittacin saat ini - Komposisi kimia keratin yang membentuk komposisi bulu Penyebab genetik yang mempengaruhi warna: - Seks burung (cara kerja hormon) - Kombinasi dengan allel PPR lainnya - Kombinasi dengan mutasi lainnya seperti slaty, misty, violet dll. - Antisipasi lokus turquoise (contoh yang baik dapat ditemukan di Agapornis roseicollis, di mana kita melihat bahwa melalui seleksi kebanyakan burung tampak hampir seluruhnya biru) - Crossing-overs bisa menggabungkan berbagai faktor dan memberi kesan palsu bahwa kita berhadapan dengan mutasi terpisah. - Pleiotropy (pengaruh beberapa gen pada fenotipe), memodifikasi gen (kombinasi gen yang memperkuat atau melemahkan efek tertentu), translokasi dll. Semua proses ini dapat mengubah warna tanpa mutasi baru. Penyebab eksternal lainnya adalah: cahaya, kondisi dll. Penelitian bulu normal tidak dapat memberikan jawaban yang meyakinkan mengenai hal ini, jadi sangat penting bila kita mencurigai pembentukan alel baru kita membuat pasangan uji coba yang ditargetkan. Langkah pertama adalah menggabungkan mutasi ini dengan burung wildtype murni, untuk mengecualikan aneka alel lain dan memastikan bahwa kita memulai dengan burung homozigot. Ini akan memakan waktu cukup lama, tapi ini satu-satunya cara untuk mendapatkan hasil yang benar. Ingat juga bahwa "fenotipe berwarna berbeda" tidak selalu merupakan mutasi ... hanya pikiran saya.

3 Responses to "Pb torquoise dan Muncul mutasi warna Lovebird"

  1. Euwing bisa di buat. Sebab aku sudah membuat euwing dgn badan di bawah 9cm. Bahkan ada yg badan 4cm dr ukuran dada ke pangkal ekor Jg dah jajal paskun dgn lutino anakkan jd semua badan hijau muda dan sayap kuning lutino Thanks

    ReplyDelete

Centang form "notify me" agar mendapat pemberitahuan saat komentar anda kami balas.

Iklan Atas Artikel

Iklan Menulis

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel